15 Hal Yang Harus Diketahui Saat Berinvestasi Di Umur 25 Tahun

Ya benar, investasi bisa terlihat menakutkan dan ada pakar diluar sana yang kelihatannya berbicara dalam bahasa yang berbeda secara keseluruhan, tetapi tidak semua orang perlu untuk membuat karirnya dari situ. Sebagian besar dari kita hanya berada didalamnya untuk meningkatkan tabungan kita, menghasilkan sedikit uang, atau bahkan hanya mengalahkan inflasi.

Dibawah ini, anda akan menemukan 15 dasar investasi yang harus diketahui oleh investor yang berumur 25 tahun. Apakah semua ini harus dipelajari? Tentu tidak. Tetapi ini dapat membuat langkahmu semakin solid.

  • Tentang Konsep
  1. Rekening tabunganmu tidak berinvestasi dalam apapun. Anda lakukan untuk mendapatkan bunga atas uang didalam tabungan, tetapi umumnya kurang dari 1% dan uang berada di bank.
  2. Tetapi tabungan masa pensiun anda. Disisi lain, tabungan masa pensiun akan diinvestasikan jika anda menempatkannya ke dalam dana pensiun seperti IRA atau 401(k). Hal ini tidak terjadi jika anda hanya menamakan “pensiun” terhadap rekening tabungan.
  3. Investasi adalah salah satu cara untuk bersaing dengan inflasi. Rata-rata inflasi memangkas 3,87% dari nilai uang anda setiap tahun, sehingga anda memerlukan uang untuk tumbuh cukup cepat melebihi inflasi. Bagi kebanyakan orang, investasi adalah salah satu cara untuk mendapatkan jenis pertumbuhan.
  4. Investasi selalu beresiko. Investasi dapat menghasilkan uang atau menderita kerugian. Itulah alasan mengapa banyak orang yang suka berinvestasi.
  • Tentang Jargon
  1. Sebuah keamanan adalah instrument keuangan. Anda mungkin akan mendengar orang-orang menyebut “sekuritas”, yang merupakan segala macam istilah untuk hal-hal seperti saham, obligasi atau sertifikat deposito. Sekuritas dibagi menjadi surat hutang (dana yang dipinjamkan ke kita, seperti dari obligasi pemerintah) dan ekuitas sekuritas (nilai aktual yang kita miliki, seperti saham).
  2. Saham adalah modal dalam perusahaan. Saat anda membeli saham, anda membeli sepotong bagian kecil dari sebuah perusahaan yang teraktual. Tidak banyak, tetapi kepemilikan yang tetap. Saham lebih stabil daripada obligasi, dan karena itu dapat menghasilkan imbalan atau kerugian yang lebih besar.
  3. Pasar saham memungkinkan anda untuk melacak kinerja saham. Saham diperdagangkan di “bursa” yang membuat pasar secara keseluruhan. Bursa saham utama di AS termasuk New York Stock Exchange (NYSE) dan NASDAQ. Harga saham juga dilacak pada indeks seperti S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average. Meskipun anda ingin memeriksanya dengan investasi pribadimu, memantau aktifitas pasar saham dapat memberikan gambaran tentang bagaimana portofoliomu akan ditampilkan.
  4. Obligasi adalah pinjaman yang anda buat. Saat anda membeli obligasi, pada dasarnya anda meminjamkan sedikit uang untuk suatu entitas – seperti pemerintah AS misalnya – dan entitas tersebut harus membayar anda kembali setelah melalui periode waktu tertentu, dengan bunga. Tidak ada bursa obligasi yang muncul didalamnya, karena obligasi diperdagangkan secara berbeda apabila dibandingkan dengan saham. Namun, ada situs dimana anda bisa mendapatkan gagasan dari harga obligasi, seperti Wall Street Journal.
  5. Diversifikasi berarti menyebarkan uang anda diantara berbagai jenis investasi. Ada banyak pendapat diluar sana mengenai bagaimana diversifikasi portofolio investasi diperlukan, tetapi kebanyakan orang setuju bahwa menempatkan semua telur keuanganmu ke dalam satu keranjang saham adalah resep membawa bencana.
  6. ROI adalah seberapa banyak uang yang anda dapatkan dari investasimu. Untuk mendapatkan ide dari seberapa baik kinerja investasimu, anda dapat menghitung ROI dengan membagi kenaikan invetasi oleh biaya.
  • Tentang Proses
  1. Anda mungkin akan dikenakan biaya. Investasi tidaklah gratis. Jika anda bekerjasama dengan pakar investasi pro, anda harus membayar mereka baik melalui persentase dari portofoliomu atau biaya tetapmu, platform investasi online atau “penasihat-robo” yang diantaranya memiliki struktur biayanya sendiri, dan beberapa reksa dana serta ETF juga dikenakan biaya. Biaya ini bervariasi, dan jika anda melakukan penelitian sendiri maka anda dapat meminimalkan biaya tersebut.
  2. Anda tidak harus memilih saham demi saham. Para professional mengumpulkan kelompok sekuritas yang disebut reksa dana, dan anda dapat berinvestasi dalam dana tersebut untuk mendiversifikasi uangmu tanpa memungut setiap saham individu atau obligasi milikmu. Dana indeks adalah reksa dana yang dipilih untuk mencerminkan indeks saham tertentu, seperti S&P 500.
  3. Anda kemungkinan harus membayar pajak atas investasimu. Pemerintah AS tidak membiarkan anda memiliki uang yang dapat membuat anda melakoni investasi gratis. Saat anda menguangkannya, anda akan berutang dengan apa yang disebut sebagai pajak keuntungan modal.
  4. Tetapi anda juga dapat menerima keringanan pajak. Meskipun rekening pensiun yang berbeda memiliki struktur pajak yang berbeda juga, kontribusinya sering mengurangkan pajak.
  5. Terkadang, anda bisa gagal. Ini adalah fakta yang sangat disayangkan bahwa sebagian besar dari kita tidak bisa menjadi investor ternama. Bagi beberapa orang yang berhasil melakukannya dengan baik, sisanya akan melakukan dengan buruk.

Setelah mengetahui semua tentang investasi, tentunya saatnya kita untuk memulai melakukan investasi sedini mungkin. Jadi mencari penghasilan tambahan dari investasi jangka pendek online sangatlah gampang hanya butuh kesabaran dan ikutin semua saran seperti diatas.